Terlalu lempeng?

Lempeng itu dibaca lempeng, bukan dibaca lempeng.

Ya mungkin gitulah apa yang ku rasa saat ini. Kenapa? gampangnya gini, aku banyak ikut grup chat. Baik di Yahoo Messenger, mIRC, Whatsapp, Telegram atau Line. Banyak yang curhat atau gak sengaja curhat tentang yang mereka alami. Reaksi ku? “Wow!!! Gw belum pernah kayak gitu”. Reaksi seperti itu sangat sering banget nget nget kejadian.

Atau gini deh, aku sering blogwalking dan sering “kok bisa sih kepikiran buat nulis kayak gitu?”. Aku mau nulis blog tentang yang aku alami aja susah byanget. Ya, lalu aku tarik kesimpulan, orang-orang bisa nulis kayak gitu karena mereka udah ngalami itu, baik secara langsung maupun gak langsung.

Padahal, umurku udah hampir kepala 3, kok ya pengalamanku masih cetek banget. Mau pengalaman profesi aku, atau pengalaman kehidupan aku. Tapi ya, aku juga gak mau cari perkara demi biar bisa dibilang “berpengalaman”.

Tapi mungkin ini salah satu rejeki buat aku, kehidupan yang lempeng, kehidupan yang selo. Eh, ini selo ya bacanya, bukan selo.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *