Sedang Apa Kamu?

Apa yang sedang aku lakukan?
Kenapa aku menapaki lagi jalan yang gelap?
Menapaki jalan yang terjal, penuh ketidakpastian?

Sekarang, jiwaku tertimbun jutaan gunung yang kelam.
Sesak

Sekarang, sukmaku dikoyak oleh asaku sendiri.
Perih

Apa yang sedang aku lakukan?
Tidak bisakah aku menggenggam butiran pasir putih?
Namun aku tetap memilih untuk menggenggam bara?

Sudah, sudahi

Sebelum semua terlambat, walau lembaran kertas sudah kumal dan lusuh.
Tapi terus berharap, agar Allah memberikan lembaran kertas yang baru.

Agar kisahku, tetap bisa aku tuliskan dengan baik.

Apakabar Dunia?

Apakabar dunia?

Setahun lebih gak update blog. Ya saya hanya mengikuti arus deras saja, rata-rata kan pada males update. Jadi ya saya juga malas. Hehehe

Apa yang sudah terjadi satu tahun ke belakang? Well, saya masih absurd seperti biasanya. Masih butuh temen ngobrol, masih butuh hobi, masih butuh banyak belajar.

Oh ya, tentang hobi, nampaknya beberapa bulan ke depan bakal lebih sering beli sparepart Tamiya daripada sparepart motor yang sebenernya lebih banyak dipake ngantor. Tapi ya gimana lagi, udah kadung gandrung.

Setahun terakhir, banyak hal awesome, naik-turun dan banyak dosa yang telah diperbuat. Nampaknya, hidup saya memang tidak serata papan catur. Banyak hal yang saya tidak bisa ceritakan pada siapapun. Ya, pada dasarnya memang jarang cerita tentang apa yang dirasa ke orang lain saja.

Oh ya, beberapa hari yang lalu saya berulang tahun dan mendapatkan beberapa kejutan. Kejutan terbesar saya adalah saat ini sudah berkepala 3. Sial, setengah jatah normal adalah hal sia-sia belaka.

Satu lagi, saat ini sedang menunggu sebuah keajaiban…¬†Ah, sudahlah Burhan~

Long Lost Thing

Sesuatu ada yang salah, sesuatu ada yang hilang. Sebuah kalimat ini yang menghantui saya akhir-akhir ini. Betapa tidak, apa yang saya lakukan saat ini sepertinya ada yang tidak sesuai dengan kebiasaan saya. Entah, apa itu. Buat saya ini berbahaya, namun saya masih belum bisa mengidentifikasi masalahnya.

Dimulai dengan kebiasaan bangun pagi yang agak rusak, konsentrasi pada pekerjaan saya yang turun. Mood yang sering naik turun. Hingga saya juga sering menunda pulang kantor karena banyak pekerjaan yang seharusnya bisa diselesaikan lebih cepat.

Hari ini kebetulan cuti, lebih tepatnya salah ambil waktu cuti. Tapi biarlah, saya coba manfaatkan hari ini untuk “Me Time”. Paling ke toko buku, makan di tempat makan favorit, cari mainan buat anak. Ke toko elektronik. Mungkin saya hanya dilanda kebosanan yang teramat sangat. Terlalu berpola.

Semoga hari ini bisa terinspirasi buat punya hobi baru.

PIH

Baru pertama kali ke sini setelah beberapa tahun dibangun. PIH ini dikelola oleh pemda. Sangat kentara jika melihat keadaan di sekeliling bangunan. Apa adanya, kurang terawat. Awalnya saya agak ragu untuk makan di sini karena kondisi-kondisi tersebut.

Di sini, ternyata sebelum memesan makanan, kita terlebih dahulu harus memilih ikan di kolam penampungan. Tapi untuk beberapa jenis ikan laut, tersedia sudah di dalam freezer. Oke, dari sini berarti saya akan memesan ikan yang masih segar.

Setelah memilih ikan, saya beranjak ke restoran yang berada di lantai 2. Di sana saya tinggal duduk menunggu masakan datang. Keadaan di restoran sangat sepi. Hanya ada keluarga saya di sana, padahal ruangan restoran tersebut sangat besar. Ruangan tersebut bisa menampung sekitar 50 hingga 75 orang.

Tak lama, masakan datang. Untuk masakannya sendiri tidaklah buruk. Tapi sayang, tidak ada rasa yang khas yang bisa membuat saya kangen masakan si sana. Oh ya, setelah membayar makanan, harga totalnya pun tidak terlalu mahal. Istilahnya masih bernilai untuk rasa yang diberikan. – at Pasar Ikan Higienis (PIH)

See on Path